• Senin, 28 November 2022

Biden di KTT G20: Rusia dan China tidak muncul dengan komitmen iklim

- Selasa, 2 November 2021 | 10:02 WIB
Presiden AS Joe Biden akan memberikan respon terhadap tindakan Iran ( Reuters/Jonathan Ernst)
Presiden AS Joe Biden akan memberikan respon terhadap tindakan Iran ( Reuters/Jonathan Ernst)

Teropongpolitik.com - Presiden AS Joe Biden secara terbuka di depan forum G20 menguraikan kekecewaannya oleh beberapa pemimpin dunia tentang apa yang disepakati di G20 menjelang COP26.

Berbicara di Roma, Italia, Biden mengatakan, "China dan Rusia pada dasarnya tidak muncul dalam masalah iklim".

Sejumlah analis menilai, pernyataan tersebut sama saja dengan menyebut, baik Presiden China Xi Jinping, maupun Presiden Rusia Vladimir Putin, tidak berkomitmen dengan masalah perubahan iklim.

Sebagai informasi, Presiden China Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin tidak hadir secara fisik di ibu kota Italia untuk menghadiri konferensi tersebut, dan alih-alih malah bergabung melalui tautan video hanya beberapa saat.

Lebih lanjut Presiden Biden pada hari Minggu menyalahkan Rusia dan China atas kurangnya aksi dan juga memainkan momentum pada pertemuan negara-negara paling kuat di dunia untuk perjuangannya memerangi perubahan iklim.

Baca Juga: Menu BTS Menyumbang Keuntungan Besar untuk McDonald's

“Tidak hanya Rusia, tetapi China, pada dasarnya tidak muncul dalam hal komitmen apa pun untuk menangani perubahan iklim. Alasan mengapa orang harus kecewa dengan itu. Saya sendiri merasa kecewa,” kata Biden kepada wartawan ketika ditanya tentang kritik terhadap kemajuan G20 dalam menangani perubahan iklim menjelang konferensi berikutnya.

"Buktinya puding akan disantap. Saya pikir Anda akan melihat kami membuat kemajuan yang signifikan dan lebih banyak lagi yang harus dilakukan. Ini akan mengharuskan kita untuk terus fokus pada apa yang tidak dilakukan China, apa yang tidak dilakukan Rusia, dan apa yang tidak dilakukan Arab Saudi," Biden melanjutkan.

Biden mengklaim, Amerika Serikat akan mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050 dan menggembar-gemborkan agenda kebijakan domestiknya sebagai upaya memperkuat perang melawan perubahan iklim. Rencana Biden mencakup setidaknya US$555 miliar dalam investasi iklim dan energi bersih.

Halaman:

Editor: Dani Priatno PIN

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Lula da Silva Kembali Memimpin Brasil

Senin, 31 Oktober 2022 | 07:58 WIB

Ancaman Kekurangan Gizi Akibat Harga Gandum Naik

Kamis, 30 Juni 2022 | 17:53 WIB

Prancis Temukan Jenis Baru Covid-19, 'Varian IHU'

Selasa, 4 Januari 2022 | 12:18 WIB

Taliban Bubarkan Komisi Pemilihan Afganistan

Minggu, 26 Desember 2021 | 16:29 WIB
X